DH-Keinginan Roh Dan Keinginan Daging

KEINGINAN ROH DAN KEINGINAN DAGING

HOP CHURCHDaily HOPe

Galatia 5:1-26
(Ayat 17) Sebab keinginan daging berlawanan dengan keinginan Roh dan keinginan Roh berlawanan dengan keinginan daging — karena keduanya bertentangan — sehingga kamu setiap kali tidak melakukan apa yang kamu kehendaki.

Manusia adalah makhluk roh yang mendiami tubuh dan memiliki jiwa. Di dalam jiwa manusia terdapat perasaan, emosi dan keinginan atau kemauan atau kehendak. Paulus menjelaskan kepada jemaat di Galatia bahwa ada dua keinginan di dalam diri manusia yang saling bertentangan yaitu KEINGINAN DAGING dan KEINGINAN ROH.

Keinginan daging adalah percabulan, kecemaran, hawa nafsu, penyembahan berhala, sihir, perseteruan, perselisihan, iri hati, amarah, kepentingan diri sendiri, percideraan, roh pemecah dan sebagainya. Manusia yang melakukan perbuatan daging tidak mendapat bagian dalam Kerajaan Allah.

Keinginan roh atau keinginan yang lahir karena roh melahirkan buah Roh yaitu: KASIH, SUKACITA, DAMAI SEJAHTERA, KESABARAN, KEMURAHAN, KEBAIKAN, KESETIAAN, KELEMAHLEMBUTAN dan PENGUASAAN DIRI. Keinginan roh timbul akibat keintiman dengan Tuhan. Tidak ada hukum apapun yang menentang keinginan roh.

Akibat Adam jatuh dalam dosa, maka semua manusia sudah kehilangan kemuliaan Allah. Gambaran Allah pada manusia rusak, manusia tercemar dengan dosa. Dampak dari dosa maka dari dalam hati manusia timbul segala pikiran jahat atau keinginan-keinginan daging (Mar. 7:21). Keinginan daging sekalipun tidak pernah diajarkan tetapi setiap manusia sudah bisa melakukannya.


ROH ALLAH MEMIMPIN HIDUP KITA MENGHASILKAN BUAH ROH DAN MEMULIAKAN TUHAN


KITA ADALAH MILIK KRISTUS, HIDUP KITA HARUS DIPIMPIN OLEH ROH ALLAH sehingga keinginan yang timbul dari dalam hati dan hidup kita adalah keinginan roh bukan keinginan daging. Hidup kita akan menghasilkan buah Roh dan memuliakan Tuhan.

Tuhan memberkati.

DOA :
Tuhan saya mau hidup dipimpin dan dituntun oleh roh sehingga hidup saya menghasilkan buah Roh. Pakai saya untuk memuliakan Tuhan. Dalam nama Tuhan Yesus, Amin.